..Ahlan Wa Sahlan..

Thursday, November 24, 2011

..Rainbow after the Rain..

Bismillahirrahmanirrahim..



Semoga hari ini sahabat-sahabat saya sihat-sihat belaka,dan sentiasa berada dibawah naungan belas kasihNya.

Alhamdulillah setelah beberapa minggu berlalu,hari ini saya dapat menjejak kaki ke libray kampus saya ,pepustakaan sultanah bahiyyah. Saya pun menaiki anak tangga ke paras 4, dekat paras 4 ni terdapat seksyen buku-buku agama.So,saya pun carilah buku yang saya nak....

Dari satu rak ke satu rak,akhirnya saya tertarik dengan satu buku.Tajuknya  “Hati Yang Tenang”.Setelah mendapatkan buku tersebut,saya pun mencari port yang sesuai.Saya memilih meja yang berdekatan dengan tingkap.itulah pilihan yang paling tepat bagi saya,sebab tak ramai orang dan sekaligus dapat lihat pemandangan kat luar.

Beberapa ketika selepas itu,hujan pun turun dengan lebatnya yang menyebabkan saya mengalihkan  pandangan ke luar tingkap untuk menikmati pemandangan saat itu sambil melihat gelagat mahasiswa di kawasan yang berdekatan.




Pelbagai ragam yang saya dapat lihat..

Si fulan  1: tidak mempunyai payung, dia berlari sekuat hati mencari tempat berteduh,

Si fulan 2 : tidak mempunyai payung berjalan dengan tenang dan membiarkan dirinya dibasahi dek air hujan,

Si fulan 3: Dia  mempunyai payung tapi tidak memakainya buat seketika,,firasat saya mungkin dia menikmati air hujan yang turun,



Saya terus memerhatikan mereka..dan terdiam buat seketika sambil berfikir…

Gelagat mereka membuatkan otak saya ligat untuk membuat beberapa andaian dengan menghubungkan gelagat manusia saat menerima ujian dari ALLAH SWT…

Dan sungguh akan Kami berikan ujian kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.
(AL BAQARAH : ayat 155)


Apa kaitan dengan manusia dan air hujan tadi dengan ujian plak??

Ok berikut merupakan laporan yang saya buat hasil experiment tadi..hihihi

Si fulan 1:

Andaian :
merasa hujan adalah sesuatu yang perlu dielakkan,kerana ia akan menyebabkan pakaiannya dan buku yang dibawa akan basah kuyup.Dia tidak suka bila hujan.

hipotesis:
Dia memandang ujian yang diberikan Allah adalah satu musibah yang menyebabkan dia kelihatan  lemah . Kalau boleh dia tidak mahu mengambil apa-apa risiko dalam kehidupannya.Dia sering menyalahkan  takdir.

Si fulan 2:

Andaian:
dia dengan tenang  menghadapi air hujan yang turun merasa air hujan itu adalah satu anugerah Allah yang perlu dinikmati dan diterima dengan sebaiknya walaupun terpaksa merelakan bajunya basah.

hipotesis:
Bila mana Allah menurunkan ujian padaNya,dia dengan tenang menghadapiNya kerana dia memandang ujian itu adalah satu proses yang boleh mematangkan dirinya dan boleh membawanya lebih dekat kepada Allah swt.Dan kadang-kadang pengorbanan diperlukan untuk dia melepasi dugaan itu.




Si fulan 3:

Andaian:
Dia juga merasa hujan itu adalah satu nikmat yang perlu dirasai..tapi dia menikmatinya  hanya seketika kerana dia merasa dia perlu melindungi buku-buku dan bajunya daripada basah kuyup.

Hipotesis:
Bila ujian menimpa dia juga merasa ia adalah satu keperluan dalam menjalani kehidupan ,dan merasa dirinya perlu dilatih dan membuat persiapan agar dapat menghadapi  ujian Allah swt dengan sebaiknya.

Ok, sekarang anda berapa dalam golongan si fulan yang mana? 1? 2? Atau 3?

Sedar atau tidak inilah fenomena yang berlaku dalam diri kita..betul tak?

Kadang-kadang kita seperti si fulan 1,dan ada satu ketika kita seperti si fulan 2..dan tatkala iman bertambah kita seperti si fulan 3.

Namun begitu ,apa yang perlu kita semai dalam hati kita saat ujian menimpa???

Kesimpulan:

Bersangka baiklah pada Allah,setiap apa yang diberikan untuk kita pasti ada HIKMAH yang sangat BESAR jika kita benar-benar menyelami dan memikirkannya.Umpama munculnya pelangi  yang indah selepas hujan

Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (ujian) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.
2:214



Allah tidak pernah zalim kepada hambanNYA,tapi MANUSIAlah yang sering berlaku ZALIM pada DIRI SENDIRI.

Lihatlah ujian itu sebagai satu batu loncatan untuk kita agar dapat mendaki tangga-tangga menuju keredhaaNYA.

insyaAllah,amin.


Sekian.
Nukilan Nisa srikandi Alfateh
24/11/2011
8.00pm

6 comments:

cik dila said...

tidak Allah jadikan sesuatu itu sia-sia..=)

liqo' ukhuwah mawar berduri said...

Setiap orang ada masalahnya tersendiri,Allah uji dengan berbagai-bagai ujian tetapi sebabnya adalah sama. Allah menguji seseorang itu kerana Allah swt mempunyai rahsianya tersendiri,sama ada Allah hendak tambah iman kita atau hendak uji sejauh mana keimanan kita. Dan kerana sesuatu ujian itulah yang membuka mata hati kita,yang mendidik kita supaya jangan mudah putus asa dalam kehidupan yangpenuh dengan onak duri,ujian juga dapat mematangkan kita.

nisa90 said...

cik dila>yes absolutely right!!

nisa90 said...

liqo' ukhuwah>betul tu...alhamdulillah sahabat makin mantap!!

liqo' ukhuwah mawar berduri said...

thnks sdi kongsi ss2 yg brmnfaat...insyaAllah shbtmu ni x pena jemu dan trleps 2k mngikuti cite2@pkongsian dlm blog ni...

nisa90 said...

liqo:thanks..